Terorisme dan Cara Rasulullah SAW Menyikapi Yahudi

Isu terorisme yang merebak belakangan ini menjadi perbincangan publik yang paling hangat. Berbagai argumentasi yang mengecam terorisme bermunculan, namun ada juga yang memberi masukan kepada pemerintah bahwa terorisme  juga dapat terjadi akibat ketimpangan, baik ketimpangan ekonomi maupun sosial. Dari berbagai argumentasi yang ada, satu hal menarik yang dapat kita ambil benang merahnya adalah percakapan Syeikh Dr. Muhammad Hasan dengan Seorang Pemuda yang Keras dalam Berislam.

Syeikh Dr. Muhammad Hasan, semoga Allah menjaganya, berkata, "Aku berdiskusi dengan seorang pemuda yang keras (dalam ber-Islam). Maka aku bertanya, Apakah meledakkan Klub malam di suatu negara muslim halal atau haram?”

Dan dia menjawab, “Tentu saja halal, dan membunuh mereka pun diperbolehkan.”

Aku bertanya lagi, “Kalau kamu membunuh mereka yang bermaksiat ke mana mereka akan kembali?”

Dia menjawab, “Sudah pasti ke neraka.”

Lalu aku bertanya lagi, “Sedangkan ke mana tujuan syetan menggoda manusia?”

Dia menjawab, “Pasti ke neraka juga.”

Maka aku berkata padanya, “Berarti kalian bersekutu dengan syetan dalam satu tujuan yaitu menjerumuskan manusia ke dalam neraka!”

Dan aku berikan dia satu hadits Rasulullah SAW ketika ada jenazah orang Yahudi yang lewat di hadapannya kemudian Beliau menangis, maka para sahabat bertanya, “Apa yang membuatmu menangis ya Rasulallah?” Beliau menjawab, “Aku telah membiarkan satu orang masuk neraka…”

Maka aku berkata lagi pada pemuda itu, “Perhatikan perbedaan pola pikir kalian dengan Rasulullah SAW  yang berusaha untuk memberikan hidayah kepada manusia dan menyelamatkannya dari siksa Api neraka? Kalian di satu lembah, sedangkan Rasulullah SAW dan Islam di lembah yang lain.” #

0 Response to "Terorisme dan Cara Rasulullah SAW Menyikapi Yahudi"

Post a Comment