BPS: Rokok Membuat Angka Kemiskinan Susah Turun

Rokok menjadi salah satu biang kerok susahnya angka kemiskinan diturunkan. Berdasarkan catatan Badan Pusat Statisik (BPS), masyarakat yang hidup dibawah garis kemiskinan masih menghabiskan uangnya untuk membeli rokok setelah beras. Padahal hal itu sangat kontra produktif.

"Sekarang banyak orang merokok kan wajib hukumnya, jika dihubungkan dengan kenaikan cukai terhadap kemampuan rokok itu kecil sekali untuk orang kurangi rokok. Sebagian besar orang berhenti merokok memang karena kesadaran," ujar Kepala BPS Rusman Heriawan ketika ditemui di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Rabu Malam (14/9/2011).

"Yang paling mendasar itu rokok yang dihubungkan dengan dengan garis kemiskinan. Sebagian besar orang miskin itu membeli rokok setelah beras, bagaimana menurunkan kemiskinan? Ya suruh saja semua orang miskin berhenti merokok, signifikan nantinya kemiskinan turunnya," jelas Rusman.

Dijelaskan Rusman, rokok masuk perhitungan dalam garis kemiskinan karena semakin banyak orang miskin yang 'membakar' uangnya untuk membeli rokok. Tidak bermanfaat sekali, sambung Rusman dimana itungan rokok masuk dalam kalori itu 0%.

"Ada pengeluaran bagi orang miskin tapi tidak ada sumbangannya dan kontribusi untuk meningkatkan garis kemiskinan, jadi benar-benar kontra produktif," tegasnya.

"Kalau semua orang miskin berhenti merokok tiba-tiba, maka digantikan misalkan beli beras atau nambah tabungan serta misalkan transpor anaknya makanya kemiskinan akan menurun," imbuhnya.

BPS memang menyebutkan, pengeluaran nomor dua masyarakat yang hidup dibawah garis kemiskinan adalah rokok setelah nomor satunya beras. Pemerintah sendiri berkali-kali telah mengingatkan bahaya merokok serta menghimbau masyarakat untuk berhenti merokok.


Herdaru Purnomo - detikfinance
Kamis, 15/09/2011 07:08 WIB

0 Response to "BPS: Rokok Membuat Angka Kemiskinan Susah Turun"

Post a Comment